158
158 shares, 158 points

Di hadapan Presiden Joko Widodo, Raja Belanda Willem Alexander menyampaikan permohonan maaf atas kekerasan yang terjadi di Indonesia di masa lalu usai proklamasi kemerdekaan.

“Di tahun-tahun setelah diumumkannya Proklamasi, terjadi sebuah perpisahan yang menyakitkan dan mengakibatkan banyak korban jiwa. Selaras dengan pernyataan pemerintahan saya sebelumnya, saya ingin menyampaikan penyesalan saya dan permohonan maaf untuk kekerasan yang berlebihan dari pihak Belanda di tahun-tahun tersebut,” kata Willem Alexander di Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Selasa (10/3). 

Menurutnya, pemerintah Belanda telah mengakui kemerdekaan Indonesia sejak 2005. Saat itu, Pemerintah Belanda, dengan diwakili oleh Menteri Luar Negeri Bernard Bot, melakukan kunjungan resmi pertama di Indonesia.

“Pemerintah Belanda telah mengakui secara politik maupun moral sejak 15 tahun lalu. Kami mengucapkan selamat pada Indonesia yang merayakan 75 tahun kemerdekaan 17 Agustus nanti,” tuturnya.

Raja Alexander menyatakan bahwa sejarah masa lalu memang tak bisa dihapus dan harus diakui oleh generasi selanjutnya. Ia juga menyadari bahwa luka dan kesedihan keluarga dari korban penjajahan masih terasa hingga saat ini.

Namun, menurutnya, kunjungan ini menjadi sebuah harapan dan tanda bahwa negara yang pernah berlawanan dapat tumbuh bersama.

“Ini menjadi harapan dan tanda bahwa negara yang pernah berlawanan dapat tumbuh dan berkembang bersama membentuk hubungan baru berdasarkan rasa saling menghormati, kepercayaan, dan persahabatan,” katanya.

Raja Alexander juga menyakini bahwa ikatan antara Belanda-Indonesia akan semakin kuat. Ia juga mengklaim masih banyak pemuda dari Indonesia yang berminat mengenyam pendidikan di negeri kincir angin tersebut.

“Banyak orang di Belanda yang merasakan ikatan mendalam dengan Indonesia. Sangat memuaskan juga melihat jumlah pemuda Indonesia yang berminat belajar ke Belanda terus meningkat,” ujar Raja Alexander.

Sementara Jokowi menyatakan bahwa sejarah masa lalu memang tak dapat dihapus. Namun, menurutnya, hal itu dapat menjadi pelajaran untuk membangun hubungan yang saling menghormati dan menguntungkan.

“Saya ingin menyampaikan bahwa kita tentu tidak dapat menghapus sejarah, namun kita dapat belajar dari masa lalu. Kita jadikan pelajaran tersebut untuk meneguhkan komitmen membangun sebuah hubungan yang setara, saling menghormati, dan saling menguntungkan,” ucapnya.

Diketahui, pada 16 Agustus 2005 Menlu Belanda Bernard Bot menghadiri peringatan 60 tahun kemerdekaan Indonesia di Istana Negara. Ini merupakan kedatangan pejabat tinggi Kerajaan Belanda pertama dalam perayaan HUT RI.

Dalam kunjungan itu, ia tak menyinggung soal permintaan maaf atas penjajahan Belanda. Namun, Bot menyinggung bahwa kehadirannya bisa dianggap sebagai penerimaan 17 Agustus secara politik dan moral.

Sebelum pengakuan itu, Belanda berkukuh bahwa kemerdekaan Indonesia bukan pada 17 Agustus 1945, tapi 27 Desember 1949, atau saat penyerahan kedaulatan di Amseterdam.


Like it? Share with your friends!

158
158 shares, 158 points

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Countdown
The Classic Internet Countdowns
Open List
Submit your own item and vote up for the best submission
Ranked List
Upvote or downvote to decide the best list item
Meme
Upload your own images to make custom memes
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF
Gif
GIF format